Service Excellence Dan Bau Badan

Seri Inspirasi Pelayanan Prima/Service Excellence

Memastikan pelayanan prima/service excellence dilaksanakan setiap bagian itu sangat penting, bahkan terkadang sampai kehal-hal yang paling privasi, bau badan misalnya. Nah saya kebetulan punya cerita yang cukup unik dan lucu tentang bau badan, begini ceritanya:
Beberapa waktu lalu saya dan istri akan ke rumah sakit untuk cek kesehatan. Karena mobil belum bisa digunakan maka saya telpon taxi saja biar gampang. Selang beberapa menit datanglah taxi yang kami pesan dan berangkatlah kami ke tujuan.

Baru saja kami masuk dan taxi berjalan beberapa meter langsung tercium aroma bau badan. Saya cek bau badan sendiri. Tidak ada yang aneh. Saya memang mandi dulu sebelum berangkat. Istri apalagi, dia pakai parfum kesukaannya. Ya sudah berarti bau badan Pak supir taxi nih.

“Pah gimana nih, bau” bisik istri saya.
“Aku buka saja ya kacanya.” Jawab saya pada istri.
“Wah gak bisa hilang, masih bau.” Istri saya mengambil kipas di tasnya.
Kami coba sabar berharap dengan jendela dibuka berkurang bau badan Pak supir. Tapi apa daya kami gak kuat.
“Maaf, Pak supir ke kiri saja deh, kami mau beli roti dulu di depan.”
“Oh gitu Pak, gak jadi ke rumah sakit? Ada minimal payent Pak, gimana?” Sahut Pak supir.
“Ya gak apa-apa, saya bayar.” Pikir saya apa sebaiknya saya bilang masalahnya dengan Pak supir? Hem, sesaat akhirnya saya putuskan untuk tidak memberitahukan masalahnya, kadung Pak supir wajahnya kecewa karena saya tidak meneruskan perjalanan. Bad mood mungkin.
“Wah Papa gimana sih, tadi harusnya bilang saja.”
“Aku takut Pak supir malah makin bad mood, sudahlah Mama, kita cari yang lain.”

Kisah ini benar-benar terjadi dan selalu saya ceritakan diberbagai sesi pelatihan pelayanan prima/service excellence. Tanggapan peserta beragam. Yang jelas harus kita akui memastikan semua aktivitas pelayanan selalu pada level terbaik bukan pekerjaan gampang. Contoh pada kisah saya tadi. Manajemen taxi harus punya cek list yang dijadikan SOP buat para driver.

SOP yang jelas dan sederhana misalnya:
1. SOP Kerapihan dan kebersihan pakaian.
– pakaian yang dikenakan harus bersih dicusi dan diseterika rapih.
– pakaian tidak boleh sobek/bolong
– selalu memakai pakaian dalam
– tidak boleh basah karena air ataupun keringat
– disarankan untuk membawa baju pengganti dan handuk
2. SOP Kerapihan dan kebersihan badan
– selalu mandi minimal 2 kali sehari
– memakai deodoran/bedan anti bau badan
– memangkas rambut sebulan sekali
– mencukur/merapihkan kumis/jenggot
– memotong kuku 2 minggu sekali

Kira-kira begitu SOP untuk para driver, bahasa mudah dimengerti dan harus dipantau pelaksanaannya.
Jasa/service sifatnya intangible, tidak bisa diraba tetapi dapat dirasakan, dinikmati dan di-bau-i. Semoga kisah diatas tidak terjadi pada Anda :)

Oleh: Widodo Aryanto

Widodo Aryanto SE., MCom About Widodo Aryanto SE., MCom
Master Trainer, Public Speaker, Motivator dan Konsultan Pengembangan Organisasi. Untuk informasi, pendaftaran seminar/public training dan permintaan pelatihan/inhouse training bisa menghubungi Email: info@konsultanpelatihan.com Hp. : 0818215077 dan 082110658857